Mainan Mobil-mobilan

Mainan Mobil-mobilan Pun Diambil Gambarnya

Mainan mobil-mobilan yang ada pada gambar di atas biasa disebut diecast. Saya punya beberapa di lemari. Diecast ini sering saya jadikan objek foto kalau lagi kangen motret. Iya, motret.

Saya udah kenal motret atau fotografi dari jaman kuliah, tahun 2005. Dan saya rasa hobi ini juga yang bisa membawa saya ke dunia kerja. Awal-awal berkarir saya punya profesi sebagai wartawan. Saya sadar tulisan saya nggak bagus-bagus amat.

Terus gimana caranya biar saya punya nilai lebih? Baik itu di mata editor ataupun orang yang baca laporan saya? Saya berusaha untuk mengambil gambar yang proper. Jadi tulisan saya bukan hanya artikel, tapi bisa juga menjadi sebuah photo essay.

Motret sekaligus nulis ngasih keuntungan tersendiri. Jadi benar-benar bisa menyampaikan pesannya.

Lepas jadi wartawan, saya jadi content writer. Tapi masih nyambi juga motret sebagai freelance sih. Sampai akhirnya sekarang kerja di divisi kreatif sebuah startup. Motret udah jadi aktivitas yang jarang banget dilakuin.

Kalau pun pegang kamera itu biasanya ambil gambar untuk kebutuhan marketing kantor. Rasanya beda banget. Antara motret saat masih jadi wartawan atau ketika hunting sendiri ke jalanan cari yang unik-unik.

Sekarang waktu udah terlalu banyak kebuang di belakang meja. Akhir pekan pun udah nggak ada sisa tenaga. Kalau lagi kangen pegang kemera ya gini aja sementara. Motret mainan mobil-mobilan di teras rumah.

Tapi kadang saya skeptis sih. Yang hilang itu tenaga atau niatnya? Untuk membuktikan itu mungkin emang harus ngeluakuin dulu. Coba aja bawa kemera keluar rumah. Siapa tahu nemu yang menarik di perjalana ngantor ya kan?

Leave a Reply